MAKALAH FUNGSI ADMINISTRASI PENDIDIKAN

Wednesday, March 29, 2017 Diposkan oleh Kamil Tanjung
BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

      Konsep pembelajaran fungsi-fungsi administrasi telah dikenal sejak lama dengan berbagai asumsi. Administrasi bisa dikenal sebagai materi, menyuruh orang agar bekerja, mencapai suatu tujuan melaluiupaya orang lain, memanfaatkan manusia, uang, dan sebagainya. Untuk memperoleh gambaran yang lebih luas dan komprehensif, tentang administrasi, makalah ini akan mengemukakan fungsi yang ada pada administrasi.
        Administrasi sebagai suatu kegiatan bersama terdapat dimana-mana selama ada manusia yang hidup dan bekerjasama dalam kelompok. Jika kita melihat sebuah pabrik bekerja menghasilkan semacam benda sebagai produknya, maka disitu kita melihat ada administrasi. Jika kita melihat sebuah lembaga yang melatih dan memberikan suatu pelajaran yang akhirnya mereka mendapat sertifikasi dari proses pendidikan itu, maka disitu ada administrasi pendidkan. Jika kita melihat suatu lembaga yang mempunyai suatu organisasi yang tersusun baik ataupun terencana, maka disitu kita melihat ada sebuah manajemen, dan disetiap lingkungan mempunyai proses pengolahan pembelajaran.
B.    Tujuan
      Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini sebagai berikut : Agar mengetahui fungsi-fungsi dari administrasi pendidikan dan memahami bagaimana cara menerapkan dalam sekolah.
C.    Manfaat
Manfaat pembuatan makalah sebagai berikut :
1.    Dapat mengetahui arti dari administrasi pendidikan
2.    Dapat mengetahui fungsi-fungsi administrasi pendidikan   

                                                                             BAB II
                                                                    PEMBAHASAN

Fungsi-Fungsi Administrasi Pendidikan

       Setiap illmu pengetahuan yang dikembangkan manusia dalam sejarah peradabannya memiliki fungsi dalam kerangka memudahkan kehidupan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Administrasi pendidikan sebagai bagian dari pengetahuan sosial menempatkan kajiannya pada bidang penataan semua sumber daya dalam proses pendidikan secara menyeluruh dalam kerangka mencapai tujuan pendidikan yang diinginkan.
Menurut Makmur, ada beberapa fungsi administrasi yaitu:
1.Fungsi administrasi dibidang pengaturan, yaitu seluruh tugas-tugas atau aktifitas yang diterapkan administrasi tergolong dalam kegiatan untuk menciptakan perangkat aturan yang dapat digunakan untuk mengatur manusia dan nonmanusia dalam organisasi. Tindakan melalui proses administrasi ini biasanya tidak terlalu banyak meengalami hambatan karena telah diperhitungkan secara matang sebelum melaksanakan aktivitas yang bersangkutan.
2. Fungsi administrasi dibidang penataan, yaitu seluruh tugas atau aktivitas dalam organisasi yang tergolong dalam kegiatan penataan ini merupakan suatu tindakan dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya secara berdaya guna dan berhasil guna.
3. Fungsi administrasi di bidang pembinaan, yaitu seluruh tugas atau aktivitas dalam organisasi yang tergolong dalam kegiatan pembinaan disebut juga fungsi pembinaan. Tujuan pembinaan ini adalah mengefektifkan pemanfaatan seluruh sumber daya, baik manusia maupun sumber material lainnya.
       Tindakan administrative mempunyai potensi untuk menunjang, memajukan dan mengembangkan atau untuk menghilangkan segala sesuatu yang menganggu pelksanaan tugas pokok dan fungsi sekolah.  Senyatanya, fungsi administrasi tersebut dijalankan oleh sumber daya manusia atau personil yang ada dalam setiap organisasi. Itu artinya, peran SDM sangat menentukan pelaksanaan administrasi pada setiap organisasi. Dalam buku sondang P.siagian, dijelaskannya bahwa fungsi administrasi,yaitu: (1) Planning (perencanaan), (2) Organizing (pengorganisasian), (3) Staffing (kepegawaian), (4) Directing (pengerahan), (5) Coordinatinng (pengkoordinasian), (6) Budgeting (Penganggaran), (7) Motivating (pergerakan), (8) Controling (pengawasan), (9) Evaluating (penilaian).
        Orang yang menjalankan proses administrasi dalam organisasi adalah administrator. Tegasnya istilah administrator menunjukkan kepada setiap orang dengan kekuasaan dan status administrative anggota-anggota kelompok eksekutifyang bertanggung jawab tentang bagian tertentu administrasi pendidikan.
Mencermati pendapat diatas, maka dalam konteks ini, fungsi administrasi dalam organisasi sangat menentukan berkonstribusi bagi operasional, pengembangan, kualitas dan kemajuan setiap organisasi. Administrasi pendidikan yang dijumpai pada setiap lembaga pendidikan, juga bekerja untuk memajukan dunia pendidikan bagi pendewasaan anak didik. Para administrator yang akan menentukan berjalannya fungsi administrasi pendidikan, sejak dari proses pencernaan pendidikan, pengorganisasian, penggerakan dan pengawasan.

A.    PERENCANAAN PENDIDIKAN
1.Pengertian perencanaan
        Secara umum, dilihat dari fungsi-fungsi administrasi dalam institusi pendidikan dimulai dari perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, pengawasan, penevaluasian dan pengambilan keputusan. Semua proses kegiatan tersebut dilaksanakan oleh administrator bersama staf untuk mencapai tujuan pendidikan. Itu artinya perencanaan pendidikan merupakan tindakan awal yang dilakukan para administrator didalam menjalankan tugas pokok dan fungsi sekolah untuk mencapai tujuan pendidikan diskolah. Perencanaan adalah keseluruhan proses pemikiran dan penentuan secara matang tentang hal-hal yang akan dikerjakan dimasa akan dating dalam rangka pencapaian tujuan yang akan ditentukan.  Dalam kaitan ini dapat bahwa perencanaan adalah persiapan yang cerdas bagi pelaksanaan perbuatan.ia juga memberi arti kepada perbuatan, karena jika maksud-maksud dan tujuan-tujuan dipahami dengan jelas maka alas an-alasan bagi program-program dan kegiatan-kegiatan menjadi terang. Dua pertanyaan yang sangat pokok yang harus dijawab oleh perencanan ialah apa yang akan dicapai dan bagaimana mencapainya.
        Sedangkan rencana adalah suatu keputusan. Karena suatu rencana merupakan satu keputusan maka kegunaannya baru akan terlihat setelah dilaksanakan oleh administrator atau pimpinan. Rencana saja belum berrti banyak meskipun belum berhasil dibuatnya suatu rencana yang baik sudah merupakan bagian penting dari proses admnistrasi dan menejemen secara keseluruhan.
         Suatu defenisi tentang perencanaan yanag diberikan oleh aderson dan bowman berbunyi: “perencanaan adalah proses mempersiapkan seperangkat putusan bagi perbuatan dimasa dating”.
        Perencanaan merupakan salah satu syarat mutlak bagi setiap kegiatan administrasi. Tanpa perencanaan, pelaksaan suatu kegiatan akan mengalami kesulitan dan bahkan kegagalan dalam mencapai tujuan yang diinginkan. Perencanaan merupakan kegiatan yang harus dilakukan pada permulaan dan selama kegiatan administrasi itu berlangsung.
       Di dalam setiap perencanaan ada dua factor yang harus di perhatikan, yaitu factor tujuan dan factor sarana, baik sarana personil maupun material. Langkah-langkah dalam perencanaan melipiputi hal-hal sebagai berikut:
a.    Menentukan dan merumuskan tujuan yang hendak di capai.
b.    Meneliti masalah-masalah atau pekerjaan-pekerjaan yang akan di lakukan.
c.    Mengumpulkan data dan informasi-imformasi yang di perlukan.
d.    Menentukan tahap-tahap atau rangkaian tindakan.
e.  Merumuskan bagaimana masalah-masalah itu akan di pecahkan dan bagaimana pekerjaan akan diselesaikan.
      Defenisi ini menyarankan bahwa perencanaan itu membawa kepada dan meliputi pembuatan keputusadin. Pembuatan putusan sering merupakan bagian penting dari perencanaan. Iya adalah proses dalam mana suatu program tindakan yang lengkap dipersiapkan di muka sebelum setiap bagiannya di laksanakan melalui putusan-putusan khusus. Tapi perencanaan bisa juga mengikuti suatu keputusan dan kepentingan dengan pelaksaannya. Ini misalnya, terjadi pada perencanaan pendidikan.
        Dari sudut pandang organisasi perencanaan berurusan dengan (1) penetapan tujuan-tujuan dan maksud-maksud organisasi. (2) perkiraan lingkungan (sumber-sumber dan hambatan-hambatan) dalam mana tujuan dan maksud-maksud itu harus di capai dan (3) penentuan pendekatan yang akan mencapai tujuan dan maksud-maksud itu. Aspek-aspek perencanaan yang paling poko di atas itu menjelaskan bahwa perencanaan adalah mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan organisasi kea rah tujuan dan maksud yang di batasi serta mengurangi perbuatan untung-untungan, disfungsional dan tidak di arahkan kepada tujuan oraganisasi. Perencanaan juga membawa taraf rasionalitas dan keadaan teratur yang lebih tinggi kedalam organisasi daripada apabila organisasi berjalan tanpa perencanaan. Pertumbuhan dan perkembangan yang tak terkendalikan, karenanya perlu dihindarkan.
          Perencanaan mengijinkan administrator untuk bertindak dengan inisiatif dan untuk menciptakan situasi yang menguntungkan bagi organisasi. Tanpa perencanaan ia akan terpaksa untuk sekedar mereaksi kepada situasi-situasi atau masalah-masalah yang bermunculan terus dalam usahanya untuk mengendalikan situasi atau masalah itu.
2.Fleksibilitas dalam perencanaan
         Perencanaan berurusan dengan masa depan. Karena tidak bisa diketahui secara pasti atau dengan tepat apa isi masa depan itu, pada umumnya suatu rencana tidak berjalan persis seperti diharapkan. Dalam perencanaan perhatian diarahkan kepada suatu sasaran yang bergerak dalam kondisi lingkungan yang berubah. Karenanya sering terjadi, bahwa sebelum sasaran yang ditetapkan itu tercapai suatu penyesuaian harus dibuat terhadap rencana semula atau rencana lama itu ditinggalkan seluruhnya. Bagaimanapun, suatu sasaran baru harus dibuat. Mengingat sifat proses perencanaan yang dinamis itu, administrasi yang efektif meminta bahwa rencana-rencana diperbaiki dan kegiatan organisasi diarahkan kembali kalau suatu rencana baru akan melayani dengan baik kepentingan organisasi serta para anggotanya.
3.Perencanaan dalam tingkat administrasi
        Semua tingkat administrasi hendaknya terlibat dalam perencanaan. tapi seperti dengan fungsi -fungsi administrative lainnya, administrator pada tingkat yang lebih tinggi  dalam organisasi mungkin menghabiskan lebih banyak waktu bagi perencanaan daripada administrator pada tingkat yang lebih rendah. Ada hubungan umum lainnya yang lebih penting antara kegiatan perencanaan dengan tingkat organisasi. Karena tingkat yang lebih rendah condong untuk menurunkan rencana dari rencana-rencana tingkat lebih tinggi, rencana-rencana tingkat atas itu harus lebih sudah ditetapkan sebelum tingkat rencana bawah itu disusun. Dengan kata lain lebih tinggi orang berada dala m struktur organisasi, lebih jauh kemasa depan ia harus merencanakan.
        Dalam hal ini, administrator puncak di Departemen melakukan kegiatan-kegiatan perencanaan untuk tujuan-tujuan system pendidikan yang luas yang diharapkan akan berkembang lima, sepuluh atau bahkan dua puluh tahun kemudian. Seorang kepala sekolah, sebaliknya lebih berkepentingan dengan tujuan-tujuan yang lebih segera, seperti misalnya merencanakan bagaimana menambah daya tamping sekolahnya di tahun pelajaran dating perencanaan ditingkat menengah adalah antara perencanaan kepala sekolah dan perencanaan administrator puncak.
4.Perlunya partisipasi staf dalam perencanaan
        Dalam organisasi yang dibangun dan dibin atas dasar yang otoriter, kebanyakan perencanaan dilakukan oleh para administrator. Puncak, akan tetapi di industry menunjukkan bahwa ada banyak kelemahan dalam organisasi yang otoriter serupa itu. Para anggota stafnya telah terbiasa untuk bergantung pada pemimpin untuk formulasi tujuan-tujuan dan pembuatan rencana-rencana. Kesanggupan kreatif dari kelompok tidak dimanfaatkan, dalam kondisi serupa itu ketergantungan psikologis, kepatuhan, dan sifat berpusat pada pemimpin berkemban dengan cepat.
      Para administrator sekolah sebaiknya menahan diri dari kebiasaan mereka untuk selalu mengatakan kepada para anggota staf sekolahnya apa yang harus mereka lakukan dan bagaimana melakukannya, dan sebaliknya mengutamakan fungsi kepemimpinan kearah pengembangan kesempatan yang akan memungkinkan mereka untuk memberikan sumbangan yang nyata dalam dalam formulasi-formulasi tujuan-tujuan dan pengembangan rencana-rencana. Administrator hendaknya bukan sekedar orang yang mengetahui tentang bagaimana melaksanakan semua pekerjaan dalam sekolah dengan baik, tapi lebih-lebih lagi orang yang mengetahui bagaimana merangsang dan melepaskan bakat para anggota dalam identifikasi dan pencapaian tujuan-tujuan yang telah diterima oleh semua anggota. Dalam semua aspek perencanaan administrator mempunyai tanggung jawab untuk mendorong, membantu dan menyumbang kepada kegiatan perencanaan, bukan untuk mendominasikannya. Berbuat demikian akan membahayakan kemungkinan untuk memperoleh sumbangan penting yang dibuat oleh para anggota stafnya.
5.Karakteristik Perencanaan di Sekolah-Sekolah
      Supaya perencanaan di sekolah-sekolah benar-benar berarti adalah perlu bahwa ia didesain dan dikembangkan dengan cermat. Adalah penting untuk membuat persiapan yang baik bagi perencanaan seperti bagi setiap kegiatan penting lain. Orang-orang yang akan berpartisipasi dalam perencanaan hendaknya diikutsertakan dalam pengembangan prosedur-prosedur dan aturan-aturan yang akan menguasainya. Dalam suatu wilayah sekolah berpartisipasi pada nasehat administrative, para penasehat kurikulum, kelompok kerja guru-guru, dan kelompok formal yang lain akan memperlancar perencanaan wilayah sekolah. Pengaturan yang lebih informal bisa juga berarti. Sedapat-dapatnya persiapan bagi perencanaan hendaknya memungkinkan semua orang yang berkepentingan untuk ikut serta secara langsung. Hendaknya tidak ada paksaan terhadap orang-orang untuk berpartisipasi, tapi juga hendaknya tidak mengasingkan orang-orang yang berminat terhadapnya. Di tiap sekolah tekanan pada perencanaan oleh staf sekolah akan menambah kesempatan partisipasi. Caranya perencanaan dilakukan di sekolah-sekolah tertentu akan bergantung pada sejumlah kondisi, di antaranya adalah konsep administrator  sekolah tentang sifat dan nilai perencanaan, minat dan kesiapan staf sekolah untuk berpartisipasi , dan keefektivitas pengalaman perencanaan terdahulu.
6.Perencanaan Pendidikan
      Perencanaan pendidikan, khususnya perencanaan pendidikan yang komprehensif, merupakan suatu bidang baru bagi para pembuat putusan yang di bidang pendidikan. Kegagalan lembaga-lembaga pendidikan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan pendidikan telah menimbulkan kesangsian terhadap maksud-maksud yang diharapkan akan dipenuhi oleh pendidikan, tentang sifat proses pendidikan secara keseluruhan dan tentang kemampuan para pendidik. Kesangsian ini telah memaksa para pendidik untuk memeriksa kembali program-program pendidikan yang ada sekarang serta pengaruhnya dalam memecahkan kesadaran baru tentang pentingnya perencanaan pendidikan.
7.Proses Perencanaan
       Maksud dari perencanaan yang komprehensif, yaitu perencanaann untuk yang macam-macam dan meluas kepada tujuan-tujuan jangka panjang yang akan menggunakan sumber-sumber yang tersedia yang paling baik untuk mencapai tujuan-tujuan pendidikan dan memungkinkan evaluasi yang kontiniu terhadap masalah-masalah proses perencanaan itu sendiri. Tahap-tahap yang terlibat di dalamnya, menurut Banghart dan Trull, ialah sebagai berikut :
1.    Formulasi masalah perencanaan pendidikan
a.    Menguraikan ruang lingkup masalah pendidikan.
b.    Mempelajari “apa yang pernah ada”.
c.    Menentukan “apa yang ada” lawan “apa yang seharusnya ada”.
d.    Sumber-sumber dan kendala.
e.    Menetapkan bagian-bagian dari perencanaan  pendidikan dan prioritas.
2.    Analisa bidang-bidang masalah perencanaan
a.    Mempelajari bidang dan system sub-bidang masalah.
b.    Mengumpulkan data.
c.    Mengumpulkan data
d.    Membuat ramalan.
3.    Formulasi rencana-rencana
a.    Mengidentifikasi kecondongan-kecondongan.
b.    Menetapkan maksud dan tujuan.
c.    Mendesain rencana-rencana.
4.    Evaluasi rencana-rencana dan memilih rencana
a.    Merancang melalui simulasi.
b.    Menilai rencana-rencana.
c.    Memilih suatu rencana.
5.    Elaborasi rencana
a.    Formulasi rencana.
b.    Melaporkan hasil-hasil.
6.    Implementasi rencana
a.    Persiapan program
b.    Persetujuan program, justifikasi keabsahan.
c.    Mengordinasi unit-unit operasional.
7.    Umpan balik rencana
a.    Memonitor implementasi rencana.
b.    Menilai rencana.
c.    Merevisi, mengubah, mendesain kembali rencana.
     Konsep tentang rencana pendidikan ini memang luas. Ia menekankan pada hubungan perencanaan pendidikan dengan perencanaan umum masyarakat dan juga pada kebutuhan  akan penilaian yang terus-menerus serta perencaan kembali. Pendidikan formal di sekolah hanyalah bagian dari kehidupan masyarakat itu. Karenanya, perencanaan pendidikan tidak bisa dilakukan dengan efek dalam keadaan terasing dari yang lain. Ia hendaknya berkaitan dan diitegrasikan dengan tingkat-tingkat penting dari perencanaan dalam masyarakat itu.
8.Dimensi Perencanaan Pendidikan
     Perencanaan pendidikan bisa memiliki beberapa dimensi: makro, meso, dan mikro. Perecanaan pendidikan yang komprehensif terutama diperlukan bagi perencanaan di tingkat makro yang merupakan perencanaan jangka panjang. Kebanyakan system perencanaan yang dipakai di tingkat meso dan mikro terbatas pada perencanaan kurikulum, pengembangan spesifikasi pendidikan, penyusunan anggaran tahun dan seterusnya.
      Perencanaan makro adalah perencanaan dengan ruang lingkup nasional. Perencanaan ini menetapkan kebijaksanaan-kebijaksanaan yang akan diikuti, tujuan-tujuan yang hendak dicapai, cara-cara bertindak yang perlu untuk mencapai tujuan-tujuan yang hendak dicapai,cara-cara bertindak yang perlu untuk mencapai tujuan-tujuan itu, serta bagian-bagian dan prioritas-prioritas perencanaan semuanya secara nasional. Perencanaan makro menekankan hubungan perencanaan pendidikan dengan perencanaan umum pembangunan nasional. Karena itu, kebijakan perencanaan pemerintah dibidang pendidikan dikaitkan erat dengan kebijaksanaan perencanaan di bidang sosial-kultural-ekonomi-politik.
Masalah-masalah pendidikan yang hendak dipecahkannya ialah mengenai hal-hal berikut :
1.    Pengembangan pendidikan, yang formal dan yang nonformal, yang cocok dengan kebutuhan dari berbagai tahap pertumbuhan manusia.
2.    Pengembangan system pendidikan formal yang seimbang pada semua tingkat, dengan perluasan ditingkat-tingkat menengah dan tinggi ditentukan oleh kemampuan murid, tersedianya sumber-sumber finansial, dan persyaratan tenaga kerja.
3.    Pentingnya pertimbangan kualitatif bagi perkembangan pendidikan. Kebutuhan untuk mencapai standar yang lebih tinggi di tingkat-tingkat menengah dan tinggi adalah suatu keharusan. Bahkan ditingkat rendah pemeliharaan standar yang layak adalah esensial agar mencegah pemborosan dana menyediakan landasan bagi tingkat pendidikan yang lebih tinggi.
4.    Diversifikasi pendidikan dengan memperluas dan memeperkuat pendidikan kejuruan dan teknik pada tingkat-tingkat menengah dan tinggi sejalan dengan kemampuan ekonomi yang berkembang untuk menggunakan keterampilan yang terlatih.
5.    Peningkatan program-program pendidikan orang dewasa, generasi muda, dan keluarga sebagai bagian integral dari pengembangan pendidikan yang menyeluruh
6.    Pengembangan pendiidkan yang mencerminkan atas kesamaan dalam kesempatan pendidikan.
Adapun isi dari apa direncanakan sehubungan dengan masalah-masalah tersebut di atas meliputi:
a.    Maksud dan tujuan, atau apa yang diinginkan sebagai hasil dari proses pendidikan.
b.    Program dan pelayanan, atau bagaimana pola-pola kegiatan belajar dan pelayanan-pelayanan pendukung akan diorganisasikan.
c.    Sumber manusia, atau bagaimana penampilannya, interaksinya, spasialisasinya, prilakunya, kemampuannya, pertumbuhannya dan kepuasannya akan dibantu dan ditingkatkan.
d.    Sumber fisik, atau bagaimana fasilitas-fasilitas akan digunakan atau pola distribusinya akan dirancang untuk menjamin pemakaiannya yang efesien dan efektif.
e.    Biaya, atau bagaimana pengeluaran akan dibiayai dan pendapatan direncanakan, yang untuk sebagaian besar akan memberi bentuk kepada sifat cara penggunaan sumber-sumber manusia dan fisik dari system pendidikan.
f.    Struktur organisasi pendidikan, ata bagaimana pelaksanaan dan pengawasan program-program dan kegiatan-kegiatan pendidikan akan diorganisasikan dan dikelola.
g.    Konteks sosial, atau unsur-unsur sumber apa harus dipertimbangkan dalam system pendidikan yang dalam kenyataannya hanyalah suatu system sosial kecil saja yang meliputi berbagai unsur dari keseluruhan system sosial dari masyarakat.
Perencanaan meso, ialah perencanaan di tingkat daerah. Perencanaan ini merupakan penjabaran dari perencanaan di tingkat nasional yang disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi daerah. Walaupun begitu, perencanaan tingkat meso harus tetap merupakan bagian dari dan menunjang kepada tujuan perencanaan di tingkat makro.
Sifat perencanaan di tingkat meso, sudah tentu harus lebih operasional daripada perencanaan di tingkat makro. Ia harus sangat memperhatikan pembangunan program-program pendidikan yang mendukung kegiatan pembaharuan di daerah dan karenanya harus sinkron dengan program dan proyek pembangunan di daerah.
Perencanaan mikro, ialah perencanaan yang merupakan penjabaran lebih terperinci lagi dari perancanaaan meso, perhatian tertuju pada pengembangan pendidikan di tingkat lembaga pendidikan setempat itu sendiri. Seperti telah dikatakan dimuka kebanyakan perencanaan mikro terbatas pada perencanaan jangka pendek saja.

B.PENGORGANISASIAN PENDIDIKAN
1.Pengertian Organisasi
      Organisasi menjadi bagian dari masyarakat. Karena kebudayaan manusia mengalami kemajuan dikarenakan oleh banyaknya organisasi yang menata aspek-aspek kehidupan manusia. Manusia tidak dapat hidup sendiri di dunia ini. Karena manusia memiliki akal pikiran, perasaan, dan kehendak maka manusia menjadi kreatif dalam menciptakan dan mendirikan berbagai jenis organisasi, sebagaimana terlihat dalam realitas, yaitu ada negara atau pemerintahan, ada rumah sakit, sekolah,perguruan tinggi, organisasi keagamaan ( Muhammadiyah, Al Wasliyah, Matlaul Anwar, Al Irsyad, Al Ittihadiyah, Persatuan Tariyah Islamiyah, dll). Semua organisasi tersebut dibentuk utuk menjawab dan memecahkan masalah manusia secara koprehensif dan bersama-sama untuk memiliki kehidupan yang berkemajuan dan mencerdaskan.
        Sistem pendidikan seperti adan, jaawatan, dinas dan lembaga-lembaga pemeintah lainnya didiikan oleh undang-undang. Akan tetapi, supaya sistem pendidikan itu mnjadi kenyataan i harus diciptakan dulu oleh administrasi. Kegiatannya pada permulaan sekali melipputi: membangun hirarki jabatan-jabatan dengan orang-orang dan menyebarkan pekerjaan, maksud dan tujuan serta fsilitas keseluruhan ognisasi. Hubungan antara orang-orang ditetapkan agar alam usaha mencpai tujuan-tujuan itu diperoleh penyesuaian tindakan dan langkah. Apabila kegiatan menyusun dan mengatur itu selesai, maka hasilnya disebut organisasi, yakni mekanisme yang mempersatukan kegiatan-kegiatan untuk menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan. Proses mengatur sejumlah oarang adalah sebagai fungsi administrasi yang dapat disimpulkan dengan pemahaman bahwa sebagai kegiatan menyusun struktur dan membentuk hubungan-hubungan agar diperoleh kesesuaian dalam usaha mencapai tujuan bersama yang disepakati sebelumnya.
     Dalam perkembangannya, organisasi paling tidak dikelompokkan menjadi dua dilihat dari sifat kegiatannya, yaitu:
1.    Organisasi formal
      Mengorganisasikan merupakan salah satu fungsi pokok dalam proses administrasi. Tanpa pengaruh menggabungkan dan mempersatukan ini fungsi-fungsi perencanaan, direksi, komunikasi dan sebagainya tidak akan dapat membawa management kepada tingkat yang sempurna. Prinsip menggabungakan dan memperatukan ini dipergunakan bila mana saja kita berbuat dengan sengaja dan bertujuan. Berfikir, pada asasnya adalah mengkoordinasi fakta dan fikiran dengan maksud untuk berbuat sesuatu. Bila seseorang sedang mengatur tugas personil, menyusun daftar pelajaran, atau sedang mengatur atau proses administrasi kelas, ia sebenarnya sedang mengerjakan proses organisasi.
2.    Unsur kesatuan sebagai dasar organisasi
       Unsur pertama dan yang nyata menyebabkan kesatuan terdapat dalampikiran para anggota organisasi sebagai tujuan-tujuan yang hendak dicapai tujuan tidak akan segera siap sedia untuk digunakan dalam organisasi sekolah, kecuali jika dicantumkan dalam keijaksanaan dan peraturan sekolah ia harus dirumuskan dahulu. Tujuan tidak akan menjadi efektif dalam organisasi dengan sekedar dituis diatas kertas. Agar ia mendorong, menuntun dan mempersatukan tindak dan langkah, ia harus diterima menjadi tujuan dari orang-orang yang membentuk organisasi.
        Unsur kedua, yang jelas menjadi salah satu kekuatan yang mempersatukan, ialah kewenangan yaitu hak dan kekuasaan untuk melakukan sesuatu atas dasar kedudukan yang ditempati seseorang. Bagian-bagian organisasi itu mungkin dikuasai oleh kekuasaan yang sangat memusat, yang dalam bentuk ekstrim terdapat pada kekuasaan yang otoriter. Atau mungki oleh kekuasaan yang disalurkan dan dibagi-bagika keseluruh organisasi seperti terdapat pada kekuasaan yang demokratis. Kekuasaan yang dibagi-bagikan itu tidak harus menambah kewibawaan. Bagaimanapun, kekuasaan tidak akan efektif bagi kesatuan organisasi kecuali jika rasa tanggung jawab terhadap kesatuan itu dipunyai oleh semua orang di dalam organisasi. Unsur ketiga ialah pengetahuan. Jika dianggap kekuatan yang mempersatukan. Karena ia adalah dasar bagi pengertian dan persesuaian faham diantara para anggota organisasi dan menjadi pedoman bagi sikap dan perbutan mereka orgnisasi dan menjadi pedoman bagi sikap dan perbuatan mereka. Pengetahuan tentang peranan-peranan dan hubungan-hubungan di dalam organisasi adalah penting bagi tercapainya kerjasama yang efektif.
      Pengorganisasian sebagai fungsi adminiistrasi pendidikan menjadi tugas utama bagi para pemimpin pendidikan termasuk kepala sekolah. Yang perlu diperhatikan dalam pengorganisasian antara lain ialah bahwa pembagian tugas, wewenang, dan tanggung jawab, hendaknya disesuaikan dengan pengalaman, bakat, minat, pengetahuan, dan kepribadian masing-masing orang yang diperlukan dalam menjalankan tugas-tugas tersebut.  Fungsi organisasi dapat diartikan bermacam-macam:
a.    Organisasi dapat diartikan sebagai memberi struktur, terutama dalam penyusunan/penempatan personel, pekerjaan-pekerjaan, material, dan pikiran-pikiran di dalam struktur itu.
b.    Organisasi dapat pula ditafsirkan sebagai menetapkan hubungan antara orang-orang, kewajiban, hak, dan tanggung jawab masing-masing anggota disusun menjadi pola-pola kegiatan yang tertuju pada pencapaian tujuan atau maksud kegiatan pendidikan dan pengajaran.
c.    Organisasi dapat pula diartikan semata-mata mengingat maksudnya, yakni sebagai alat untuk mempersatukan usaha-usaha menyelesaikan pekerjaan.
       Dalam konteks ini dapat disimpulkan bahwa pengorganisasian pendidikan adalah mengatur proses pendidikan pada sekolah atau lembaga pendidikan agar tugas-tugas pokok dan fungsi dapat terlaksana dengan efektif untuk memberikan layanan pendidikan kepada masyarakat atau khususnya warga sekolah. Selain itu, sekolah dengan administrasi yang baik dapat menghasilkan layanan dan lulusan yang diharapkan oleh stakeholders pendidikan di sekolah.
        Dengan begitu, tugas-tugas kepala sekolah memiliki kejelasan, dan berbeda dengn tugas wakil kepala sekolah, dan tata usaha berbeda dengan tugas wal kelas, dan tugas guru diatur sedemikian rupa dan berbeda dengan tugas pegawai administrasi sekolah. Di sini jelas terjadi proses komunikasi dan kepemimpinnan untuk memastikan informasi tugas berlangsung dana ada visi dan pengarahan yang jelas antara kepala sekolah dengan staf dan guru pada setiap sekolah.

C. KOMUNIKASI ORGANISASI PENDIDIKAN
1. pengertian komunikasi
       Komunikasi merupakan proses yang memungkinkan satu sama lain saling mempengaruhi dan memahami. Sejatinya proses komunikasi adalah memindahkan atau mengirim informasi dan pengertian dengan menggunakan symbol verbal dan non verbal.
        Pendapat lain menegaskan bahwa komunikasi ialah proses menyalurkan informasi, ide, penjelasan, perasaan, pertanyaan dari orang ke orang atau dari kelompok.
       Dapat dipahami bahwa komunikasi adalah proses interaksi antara orang-orang atau kelompok-kelompok yang ditujukan untuk mempengaruhi sikp dan perilaku orang-orang dan kelompok-kelompok di dalam suatu organisasi. Unsur-unsur esensial suatu organisasi melingkupi suatu maksud bersama, orang-orang yang bersedia membantu tercapainya maksud itu dan komunikasi. Tanpa komunikasi tiada maksud bersama akan dipahamidan diterima oleh semua anggota organisasi. Juga tak akan ada usaha yang terkoordinasi dari mereka yang membantu tercapainya maksud itu. Jika komunikasi di suatu organisasi berjalan sepenuhnya. Organisasi sangat mungkin akan dipahami oleh semua anggontanya, dan mereka akan cenderung untuk berbuat dengan cara yang kooperatif dan terkoordinasi menuju pencapaian maksud-maksud itu. Jika komunikasi tidak berjalan dan semestinya, maksud-maksud mungkin tidak akan dipahami sama sekali dan orang akan cenderung untuk berbuat dengan cara yang sedikit-banyak sewenang-wenang dan tak terkoordinasi.

1.Proses komunikasi
        Unsur-unsur proses komunikasi. Proses komunikasi memerlukan tersediannya sejumlah unsur. Pertama, harus ada sumber, yaitu seorang komunikastor yang mempunyai sejumlah kebutuhan, ide, atau informasi untuk di beritahukan. Kedua, harus ada suatu maksud yang hendak dicapai, yang umumnya bisa dinyatakan dalam kata-kata perbuatan yang oleh komunikasi diharapkan akan dicapai. Ketiga, suatu berita dalam suatu bentuk diperlukan untuk meyatakan fakta, perasaan atau ide yang dimaksudkan untuk membangkitkan respon dipihak orang-orang kepada siapa berita itu ditujukan. Keempat, harus ada suatu saluran yang menghubungkan sumber berita dengan penerima berita. Kelima, harus ada penerima berita. Akhirnya harus ada umpan balik atau respons di pihak penerima berita. Umpan balik memungkinkan sumber berita untuk mengetahui apakah berita itu telah diterima dan diinterpretasikan dengan betul atau tidak.
      Komunikasi proses tiga arah. Agar komunikasi bekerja efektif, administrator hendaknya mampu mengatur aliran pemberitaan ke tiga arah: ke bawah, ke atas, ke samping atau mendatar. Begi setiap orang atau kelompok hendak dalam organisasi hendaknya mungkin untuk berkomunikasi dengan setiap orang atau kelompok lain, dan untuk menerima suatu respons jika itu diminta oleh komunikasi.
        Proses komunikasi mencakup suatu perpindahan pesan dari langkah penciptaan gagasan atau pendapat yang dipindahkan kepada proses umpan balik di mana penerima pesan memahami yang dikomunikasikan.
Komunikasi dalam setiap bentuknya adalah suatu proses yang hendak mempengaruhi sikap dan perbuatan orang-orang dalam struktur organisasi. Di dalam kegiatan komunikasi diperlukan adanya motivasi, terutama motivasi intrinsik. Oleh karena itu, pemberian motivasi dalam rangka komunikasi hendaknya memperhatikan beberapa unsur seperti berikut:
a.    Adanya keinginan untuk berhasil.
b.    Kejelasan tentang tindakan yang harus diambil/dianjurkan.
c.    Keyakinan bahwa perubahan yang dianjurkan akan membawa hasil positif.
d.    Keyakinan akan adanya kesempatan yang sama bagi semua anggota.
e.    Keyakinan akan adanya kebebsan untuk menentukan, menolak, ataupun menerima apa yang dianjurkan.
f.    Adanya tendensi untuk menilai.
      Berdasarkan uraian di atas dapat ditegaskan bahwa komunikasi dalam organisasi pendidikan merupakan caraa yang dapat digunakan untuk memudahkan proses kerjasama para personil sekolah untuk mewujudkan visi, misi, tujuan, sasaran, dan program sekolah sehingga efektifitas pribadi, kelompok dan organisasi tercapaidengan baik. Pelayanan berjalan lancar, dan lulusan sekolah dapat  dibanggakan oleh semua unsur stakehlders pendidikan.
     Kepala sekolah sebagai administrator dan pemimpin sekolah yang memegang peranan strategis untuk menata proses komunikasi dalam organisasi pendidikan di sekolah. Untuk itu, proses komunikasi kepala sekolahengan semua komponen sekolah harus bersifat aktif dan terbuka sehingga komponen lainnya bergerak dengan dinamis bekerjasama melaksanakan tugas pokok dan fungsi sekolah, baik bidang pengajaran/kurikulum, kesiswaan, keuangan, sarana dan prasarana, personalia, dan hubungan dengan masyarakat. Semua bidang operasional administrasi pendidikan ini menjadi lancar jika proses komunikasi organisasi berjalan dengan baik.

D. KOORDINASI PENDIDIKAN
       Koordinasi ialah proses mempersatukan sumbangan-sumbangan dari orang-orang, bahan dn sumber-sumber lain ke arah tercapainya maksud-maksud yang telah ditetapkan.  Sejauh mana seseorang administrator sekolah bisa mendorong semua anggota sekolahnya untuk menyumbangkan perilaku yang bertujuan, tertib, dan efektif merupakan ujian akhir tentang kesanggupannya. Dengan kata lain, mencapai koordinasi adalah salah satu fungsi pokok setiap administrator. Akan tetapi koordinasi hendaknya tidak dipandang sebagai suatu kegiatan yang terpisah dan berdiri sendiri, karena ia hanya sebagian saja dari seluruh aspek administrasi. Perencanaan, organisasi, komunikasi, pengawasan dan penilaian, semuanya sendaknya membantu kepada koordinasi.
       Tanpa koordinasi sulit untuk mengharapkan bahwa pengaturan kegiatan dengan tertib dari dua orang atau lebih dalam mengerjakan suatu tujuan bersama akan dicapai. Melalui proses organisasi berbagai bagian suatu usaha di hubungan dengan setiap bagian lainya. Tapi, yang mempengaruhi bagian-bagian ini supaya berfungsi sebagai suatu kesatuan yang terintegrasi dan harmonis adalah kegiatan mengkoodinasi. Ia mempersatukan bagian-bagian dan membuat tiap bagian itu melengkapi dan mendukung yang lainnya. Fungsi koordinasi dalam organisasi barangkali bisa dilukiskan paling baik dengan cara suara dari berbagai instrumen dalam suatu orkes simfoni dirangkaikan sehingga menghasilkan suatu pagelaran melodi, harmonis dan ritmis.
      Adanya bermacam-macam tugas/pekerjaan yang dilakukan oleh banyak orang, memerlukan adanya koordinasi yang baik dapat menghindarkan kemungkinan terjadinya persaingan yang tidak sehat dan atau kesimpangsiuran dalam tindakan. Dengan adanya koordinasi yag baik, semua bagian dan personel dapat bekerja sama menuju kesatu arah tujuan yang telah ditetapkan. Koordinasi ini perlu untuk mengatasi kemungkinan adanya duplkasi dalam tugas, perebutan hak dan tanggung jawab, ketidakseimbangan dalam beratrintangannya pekerjaan, kesimpangsiuran dalam menjalankan tugas dan kewajiban.
Menurut Sutisna,  proses koordianasibisa dibagi dalam tiga tingkat. Pertama,harus ada rencana perilaku yang telah dibuat bagi semua anggota kelompok. Kedua, seluruh rencana itu, atau sedikitnya bagian-bagiannya yang releven harus dipahami oleh setiap orang yang terlibat. Ketiga, kesediaan setiap orang untuk berbuat sesuai dengan rencana harus dikembangkan.
       Dengan begitu, koordinasi dalam organisasi pendidikan harus ditata oleh administrator utama yaitu kepala sekolah dan tata usaha. Semua komponen tersebut menjadi kunci melakukan kesamaan pandangan dan tindakan untuk mencapai tujuan. Karena itu, koordinasi memerlukan keterampilan komunikasi yang baik dalam organisasi pendidikan sehngga tidak ada yang salah memahami tugas pokok dan fungsiya dan salah dalam melaksanakan pekerjaan, padahal pekerjaan tersebut merupakan tanggung jawab orang lain. Karena itu setelah pembagian tugas maka unit-uit lainnya melakukan koordinasi dalam hal pekerjaan yang memerlukan dukungan unsur lainnya untuk efektivitas suatu sekolah dalam mencapai tujuannya.
        Dalam praktiknya disetiap sekolah, koordinasi ini dijalankan oleh semua unit yang ada disekolah, baik oleh kepala sekolah para wakil kepala sekolah, tata usaha, wali kelas, unit bimbingan konseling dan perpustakaan. Kegiatan yang dikoordinasikan adalah semua kegiatan yang ditangani oleh masing-masing unit/unsur dan berhubungan dan keberhasilannya satu dengan yang lainnya sehingga melalui komunikasi semua saling memperkuat untuk menunjukkan kinerja pribadi, kinerja unit dan kinerja sekolah.

E. PENGAWASAN PENDIDIKAN
1. Pengetian Pengawasan Pendidikan
       Mengawasi ialah proses dengan mana administrasi melihat apakah yang terjadi itu sesuai dengan apa yang seharusnya terjadi. Jika tidak maka penyesuaian yang perlu dibuatnya.  Jadi pengawasan ialah fungsi administrative dalam mana setiap administrator memastikan bahwa apa yang dikerjakan sesuai dengan yang dikehendaki. Ia meliputi pemeriksaan apakah semua berjalan sesuai dengan rencana yng dibuat, intruksi-intruksi yag dikeluarkan, dan prinsip-prinsip yang ditetapkan. Ia dimaksudkan untuk menunjukkan kelemahan-keemahan dan kesalahan-kesalahan, kemudian membetulkannya dan mencegah perulangannya. Ia mengenai semua orang, benda.
      Dilihat sebagai proses, tindakan pengawasan terdiri atas tiga langkah universal berikut:(1)Mengukur perbuatan; (2) Membandingkan peruatan dengan standar yang ditetapkan dan menetapkan perbedaannya jika ada; dan (3) Memperbaiki penyipanan dengan tindakan pembetulan.Dikatakan dengan cara yang sedikit berbeda, pengawasan terdiri atas; (1) Menyelediki apa yang sedang dilakukan; (2) Membandingkn hasil-hasil dengan harapan-harapan, yag akan memawa kepada; (3) Menyetujui hasil-hasil itu atau tidak menyetuuinya, dalam hal yang terakhir perbaikan yang perlu hendaknya diambil.
Proses pengawasan yang eektif memperlihatkan beberapa karakteristik.
1)    Pengawasan hendaknya disesuaikan dengan sifat dan kebutuhan organisasi. Lama memperhatikan pola dan tata organisasi, seperti susunan, peraturan-perturan. Tugas-tugas dan kewenangan yang terdapat dalam organisasi.
2)    Pengawasan hendaknya diarahkan kepada menemukan fakta-fakta tentang bagaimana tugas-tugas dijalankan. Pengawasan tidak dimaksudkan untuk terutama menemukan siapa yang salah jika ada ketidakberesan melainkan untuk menemukan apa yang tidak betul
3)    Pengawasan hendaknya mengacu kepada tindakan perbaikan. Ia hendaknya tidak saja megungkapkan penyimpanan dari pelaksanaan yang dikehendaki, ia juga hendaknnya menyarankan cara yang bisa memperbaiki elaksaan. Pengawasan sering menyarankan beberapa bidang yang mungkin bagi tindakan perbaikan. Mka menjadi tugas administrator untuk meneliti bidang-bidang masalah yang mungkin ini, dan menentukan tindaka perbaikannya atau kombinasi tindakan yang akan memecahkan masalah itu.
4)    Pengawasan harus bersifat flesibel. Fleksibelitas dalam keseluruhan proses pengawasan adalah penting bagi penyesuaian kepada kondisi yang berubah. Rencana atau standar yang mendasari pengukuran pengawasan mungkin memerlukan perbaikan bila keadaan yang mendasarinya berubah.
5)    Pengawasan harus bersifat peventif, ia arus dapat mencegah timbulnya penyimpangan dari rencana semula. Untuk ii pengawasan harus prediktif artinya ia harus mampu mengatasi dan mengidentifikasi suatu masalah sebelum itu terjadi.
6)    Sistem pengawasan harus dapat dipahami. Jika pengawasan hendak berarti, orang-orang yang terlibat harus memahami apa yang hendak dicapai oleh pengawasan itu dan bagaimana mereka selaku individu dapat menarik manfaat sepenuhnya dari hasil.
7)    Pengawasan hanyalah alat administrasi, pelaksanaan pengawasan harus mempermudah tercapainya tujuan-tujuan. Oleh karena itu, pengawasan harus bersifat membimbing supaya para pelaksana meningkatkan kemampuan mereka dalam melaksanakan tugas-tugas yang ditentukan bagi mereka.
       Sedangkan evaluasi sebagai fungsi administrasi pendidikan adalah aktivitas untuk meneliti dan mengetahui sampai dimana pelaksaan yang dilakukan dalam proses keseluruhan organisasi mencapai hasil sesuai dengan rencana atau program yang telah ditetapkan dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan. Setiap kegiatan, baik yang dilakukan oleh unsur pimpinan maupun oleh bawahan, memerlukan adanya evaluasi. dengan pegetahuan kesalahan atau kekurangan serta kemacetan yang diperoleh dari tindakan evaluasi itu selanjutya dapat diusahakan bagaimana cara-cara memperbaikinya.
          Setiap pelaksanaan program pendidikan memerlukan adanya pengawasan atau supervisi. Pengawasan bertanggung jawab tentang kefektifan program itu. Oleh karena itu, supervisi haruslah meneliti ada atau tidaknya kondisi-kondisi yang akan memungkinkan tercapainya tujuan-tujuan pendidikan. Suervisi sebagai fungsi administrasi pendidikan berarti aktivitas-aktivitas untuk menentukan kondisi-kondisi yang esensial yang akan menjamin tercapainya tujuan pendidikan.
         Penjelasan diatas menghasilkn pemahaman bahwa pengawasan pendidikan dapat dilakukan melalui observasi, dan penyusunan laporan secara akadmik dan keuangan untuk memastikan bahwa ada kinerja yang dicapai dan pertanggung jawaban keuangan dipastikan tidak megalami penyimpangan dengan baik. Dalam konteks ini pengawasan disekolah dapat dilakukan secara periodik dan jiga insidental terhadap seluruh rangkaian kegiatan pembelajaran, kesiswaan, pembinaan personil, dan hubungan masyarakat.

                                                                            BAB III
                                                                          PENUTUP

Kesimpulan
       Administrasi pendidikan adalah suatu kegiatan kerja sama atau proses pengintegrasian segala sesuatu baik personal maupun material yang tergabung dalam organisasi pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan sebelumnya agar efektif dan efesien.
    Administrasi pendidikan memiliki fungsi, yaitu:
1.    Perencanaan,
2.    Pengorganisasian,
3.    Penyusunan,
4.    Pengarahan,
5.    Pengkoordinasian,
6.    Penganggaran,
7.    Pergerakan,
8.    Penilaian.
Saran
     Administrasi pendidikan sangat diperlukan dalam kegiatan pendidikan guna untuk mengkoordinir kegiatan-kegiatan yang dilakukan dan tidak hanya itu dapat juga menginventaris kelengkapan media-media atau sarana belajar. Apabila suat sekolah tidak menggunakan administrasi pendidikan maka sekolah itu tidak akan behasil dan cenderung kacau.

Post a Comment